Senin, April 6, 2020

Bubur Sumsum Biji Salak, Secuil Kuliner Nusantara di Bekasi

Bubur Sumsum Biji Salak (Foto: Nuning Putri/Cookpad)

Lintasbekasi.com, Jatiasih – Bubur sumsum biji salak, merupakan dua jenis kuliner berbeda tetapi dijadikan satu hingga menggugah selera. Biasanya kuliner ini biasa dijumpai saat bulan puasa untuk menu berbuka puasa.

“Bubur sumsum biji salak adalah kreasi. Di setiap daerah pasti ada biasanya terutama di Jawa. Di Bekasi ada juga tapi namanya beda di sini biasanya disebut jongkong,” ujar Riyanto, penjual bubur sumsum biji asal Brebes ini.

Dikatakan kuliner tradisional bubur sumsum di Jawa biasanya tersaji jika ada acara besar. Karena menggunakan bahan baku seperti tepung beras dimasak dengan santan.

Sedangkan biji salak sendiri memiliki bahan baku sagu dan tepung ditambah garam. Hal tersebut menurutnya membuat rasanya gurih. Dalam penyajian menggunakan gula merah ditambah santan hingga membuat lumer di mulut.

“Untuk membuat aroma lebih biasanya diberi daun pandan atau lainnya sesuai dengan kreasi dan selera seperti ditambah biji mutiara. Tapi sayakan jualan, ya tentunya harus yang terbaik,” jelasnya.

Baca juga: Mengenal Papeda Telur, Makanan Khas Papua yang Muncul di Bekasi

Perlu Kecermatan dalam Pemasakannya

Bubur sumsum terbilang mudah dalam pembuatannya. Dengan bahan tepung beras, gula, garam, semua tinggal dimasak jadi satu. Namun perlu kecermatan dan harus diulang-ulang dalam pembuatannya untuk memberi rasa sesuai keinginan.

“Untuk biji salak sendiri bisa dikreasikan dengan ubi jalar, dicor tepung biasanya warna ungu untuk menambah daya tarik,” paparnya.

Riyanto melakoni jualan produknya di dua tempat. Yang pertama saat pagi di wilayah Jatisari, dan yang kedua menjelang sore di sekitar Purigading Permai Jatiluhur.

Diakui olehnya, bubur sumsum cukup diminati dengan omzet sehari bisa mencapai 100 cup lebih. Riyanto menjual dengan harga Rp6000/cup. Tapi dia memberi dua pilihan antara bubur sumsum atau dicampur biji salak.

Rohani, penggemar bubur sumsum, mengaku setiap tiga hari pasti membeli. Dia mengatakan anaknya paling gemar dengan bubur sumsum biji salak tersebut.

“Dulu kalo mau makan bubur sumsum hanya saat bulan puasa. Karena dia jadi menu berbuka dipadu dengan es. Paduan gula merahnya sangat terasa dan mengganjal perut ketika lapar,” ujar ibu asal Serang ini.

Baca juga: Nasi Bakar Aloen Aloen, Hidangan Khas Banten di Bekasi

Penulis: Fazaky
Editor: Fazaky

Berita Terkini